Thursday, December 14, 2017

2018 ~ Satu Perasaan Yang Indah

Disember dah masuk ke pertengahan fasa.
Bermakna hampir 2 bulan juga Irdina masuk taska.
Nampaknya dia serasi dan suka berada di sana.
Dia boleh bermain, berkawan dan melakukan aktiviti sesuai usianya.
Emosi dia pun jadi semakin baik.
Banyak mulut dia bercerita tiap kali balik dari taska.
Alhamdulillah.
Masa mula-mula nak masukkan dia ke taska, hati ni memang kuat untuk berbuat demikian.
Itulah hikmah.

Tahun depan Irdina akan mula bersekolah pula.
Separuh hari di Tadika dan sebelah petang di taska.
2 bulan tahun ni adalah persediaan dia untuk bersekolah.
Bagi dia mix around dengan kawan-kawan sebaya.
Harap-harap bila kat tadika dia cepat sesuaikan diri.

Tadi parents baru dimasukkan ke dalam grup Tadika.
Macam-macam soalan ditanyakan.
Bagi parents yang baru nak start hantar pertama seumpamanya.
Tak sangka anak dah nak 4 tahun rupanya.
What a time flies. So fast.
Nur Irdina Taufiq akan bersekolah.

Itulah perasaan parents yang pernah melaluinya.
Aku dah siap memohon cuti untuk tujuan bersama di hari orientasi Nur Irdina nanti.
Bukan nak stay sampai ke sudah.
Just nak pergi kenal-kenal dan tanya soalan itu ini.
Mungkin dalam 2 jam ke camtu aku akan balik.
Datang semula ambil Irdina bila dah selesai.
Sambil tu aku boleh duk rumah.
Dah lama tak bercuti sejak dari bulan 11.
Sebelum habis tahun ni gunalah CR yang ada tu.
Alhamdulillah masih ada baki untuk bawa ke depan.

Lepas ni nak kena bawa Nur Irdina beli baju seragam.
Wah perasaan apakah ini?
Bahagia juga ya.

:)

*selamat bersekolah anakku. semoga kamu sentiasa terang hati dan mudah belajar. permudahkanlah segala urusan anakku. insyaAllah. amin.

Sunday, December 10, 2017

Catatkan Memori Agar Tidak Terlupa

When we get older, ada 2 perkara yang mungkin akan berlaku pada neuron otak kita.
Sama ada semakin aktif berhubung atau mengalami kemerosotan (degenerated).
Secara fizikalnya ia akan mengalami kemerosotan seiring usia kita, dan disebabkan itu, memori kita juga akan faded.
Secara harfiahnya (literally) ia sepatutnya semakin aktif berhubung jika kita banyak gunakannya dan disebabkan itu kita boleh jadi lebih bijak or matang or semakna dengannya.
Sepatutnya...

Tapi hari ni masa aku nak buka blog (as usual) aku akan buka jadi link sedia ada pada tab mozilla aku.
Sebab aku tak pernah sign out.
Aku jenis pelupa masyaAllah lebih-lebih lagi dalam mengingat pasword dan id akaun.
Aku mungkin ada catatkan di mana-mana tapi itulah tempat tu pun aku lupa.
Jadi aku sedikit gelabah tadi bila mana tiba-tiba link tu tak leh terus masuk akaun blog sebaliknya minta aku sign in.
Allah. Apa aku nak buat ni?
Ada banyak entri dan cerita yang aku nak simpan kat sini dan dah banyak yang aku simpan.
Cuba punya cuba.
Semua emel aku try.
Finally!
Selepas bertenang dan buat perlahan-lahan, alhamdulillah aku berjaya sign in.

Aku punya target adalah at least 1 enrty per month.
Tapi this year aku ada terskip bulan 9 atau 10 kalau tak silap sebab aku betul-betul sibuk dan tak de spirit nak menulis.
So tahun nu tak capai target sejak aku mula menulis tahun 2008.
2017 adalah tahun record aku telah berubah!
Harap-harap 2018 aku masih mampu dan terus menulis.

Aku dalam usaha untuk memasukkan gambar untuk entri aku sebelum ni iaitu jelajah aku ke bumi Jepun.
Aku nak simpan kat sini dan kalau satu hari kamera aku rosak ke gambar hilang ke, at least aku ada backup dalam internet (blog).
Bolehlah Irdina bila dah besar nanti nak tengok kan.

Buat masa ni aku sedang sibuk dalam semester pendek.
Kelas yang padat dan kurang masa nak spend untuk selain kerja.
Kalau kat rumah memang sepenuhnya untuk family.
So kalau ada 10-20 minit terluang aku cubalah untuk menjengah blog ni.

Semoga terus berusaha!

*Tahun depan aku harap dapat jemputan untuk ke rumah Allah di Tanah Suci. Amin.

Wednesday, October 25, 2017

Postpartum Ibu Kucing

Kisahnya baru 2 minggu lepas kucing gelandangan yang menumpah teduh di rumah kami melahirkan anak.
Setelah banyak kali cubaannya untuk masuk rumah tidak berjaya, kami sediakan kotak dialaskan kain di luar rumah.
Kot dia dapatlah beranak di situ.
Ya, memang selang sehari tu dia beranak dalam kotak tu.

Abah Irdina dan Irdina memang suka kucing tu.
Abahnya siap belikan makanan kucing lagi.
Irdina pula kalau kucing tak de makanan dia suh Mak bagi.
Bila kucing tu beranak, 6 ekor semuanya dan cantik-cantik, Abah dan Irdina orang paling suka tengok.

Semalam, Mak pergi hantar Tok Tan pergi HKL.
Jadi cuti satu hari, tapi sebab dah plan nak buat Test Human, Mak kena ke kolej semula.
Balik je rumah,basuh baju.
Sementara tunggu, tidur kejap.
Siap basuh, pergi sidai.

Masa sidai baju tu, kucing tu ada duk bersidai meneman kita dengan rileks.
Anak-anak dia safe and sound. Tengah tidur.
Siap sidai baju, masuk untuk solat asar.
Adalah dalam 15 minit.

Kul 4.30 pm macam tu nak keluarlah.
Punyalah terkejut sebab nampak anak kucing seekor dah kat luar kotak, berdarah merata.
Kes homisid!
Jenguk dalam kotak, ada 3 ekor lagi tapi seekor dah mati gak berdarah.
Tengok sekeliling, kot ada kucing jantan liar ke.
Yang nampak hanyalah ibu kucing tadi kat kawasan rumput tengah membaham anaknya.
Tak sampai hati nak tengok dia makan anak dia.
Sebab dah tak sempat terus je la keluar.

Kejap je masuk rumah, mak kucing tu dari rileks lepak terus bertukar karakter dan makan anak dia.
Isk isk isk.

Abah Dina balik tanam anak kucing dua ekor tu.
Maknanya mak kucing tu dah makan 2 ekor habis.
Ada baki 2 ekor masih hidup.

Macam terkejut jugalah.
Kejam betul.
Tapi kucing ni macam manusia la, boleh meroyan lepas melahirkan kot.

Malam tadi dengar bunyi anak kucing mengiyau.
Cakap kat Abah Dina, katanya tak ada apalah.
Esok pagi Abah Dina keluar tengok dah hilang dah anak dia yang lagi 2 ekor tu.

Maka berakhirlah kisah anak kucing di rumah kami.
Hasil perbuatan ibu kucing sendiri.
Case closed!.

Sunday, October 22, 2017

Adakah ia tantrum atau lepas perasaan wahai Anak?

Minggu lepas dan minggu ni mengandungi 1 hari cuti umum.
Bermakna hanya 4 hari sahaja bekerja.

Daripada minggu lepas ke minggu ni, Nur Irdina telah pun bercuti selama 4 hari dan sangat gembira stay dengan Mak and Abah.
Bangun pagi je ada Mak and Abah.
She was very pleased.
Until today.

Pagi tadi masa nak hantar dia ke rumah pengauh, dia melalak kata tak mahu!
Sometimes aku tertanya-tanya, WHY?
Apa yang mengganggu emosinya?

Aku ni kalau ada rezeki memanglah nak duk rumah jaga anak, jaga keluarga.
Tapi itulah, masih belum ada rezeki.
Siapa yang tahan hati kalau anak menangis nak duk dengan Mak je.
Entahlah.
Aku berserah pada Allah.
Mana yang terbaik bagiku dan keluarga kami, maka aku turutkan.

One day!
Aku harap aku dah boleh duduk rumah dan jadi suri sepenuh masa.
Mendidik dan membesarkan anak-anak dengan acuan aku sendiri.
Semoga rezeki kami dimurahkan.
Amin.

Thursday, October 12, 2017

Throwback September

Disebabkan bulan September tak dapat nak post kan sebarang entry dan tiada dalam list, maka diwujudkan entry ini.

Sepanjang bulan 9 tak sempat nak menulis sebab terlalu banyak kerja luar di samping kerja hakiki.

Preparation to SUKAT berjalan dengan rancak 2 minggu sebelum tu.
Hari-hari duk training merejam dart.
23-27 hari bulan berkampunglah di IKM JB.
Malam stay di asrama, siang balik rumah mak.
Seronok sebenarnya join sukan ni.
Pertama, ia macam escapism!
Kedua, experience.

Sebenarnya aku suka suatu masa tu bila dah terlalu lama kepam, tiba-tiba ada kerja luar.
Keluar dari kolej.
Pergi tempat lain.
It such a release.

Alhamdulillah, pencapaian buat pertama kali menyertai sukan ni team kami pergi sampai suku akhir.
The best moment adalah berjaya check out untuk mata pertama team perempuan.
Wonderful!
Tahniah semua.  :)

Sejurus selepas tu, bermulalah travel time!
Dalam entri seterusnya.
Permulaan Oktober!

*journey of life.

Monday, August 14, 2017

I Am A Beginner

Aktiviti kesukanan (badminton dan joging) dihentikan sepanjang Ramadhan lalu.
Bila kita dah aktif, lepas tu off, agak payah nak on semula.
Minggu lepas ada aktiviti bersama KKM, ada buat aerobik dalam sejam.
Dah alang-alang pakai baju senam, aku pun teruslah lepas kerja pergi main badminton.
Nak start over lah.
Bina stamina.

Lepas raya mak aihhh.. gain weight so much!
Banyak baju jadi kecik gitu.
Hehehe.

Actually ia bermula semula apabila sesi penamaan calon untuk ke Sukan Staff yang akan berlangsung pada bulan 9 nanti.
So aku pilih untuk main dart.
Sukan yang aku tak pernah main.
Dulu pernah sekali wakil kolej main karom (tangkap muat je) dan sekali main badminton.
Alhamdulillah, aku mula serasi dengan game ni.

Hari-hari waktu latihan petang, selepas selesai kelas dan tugas hakiki.
Aku akan training around 30-50 minit macam tu.
Coach adalah pengurus pasukan dan rakan-rakan yang dah expert.

So aku rasa tak delah kalori aku dibakar 100% ke apa ke.
Tapi berpeluh gak lah ketiak bila kau hayun tangan depan belakang macam tu, lepas tu pergi kutip dart bila dah siap baling.
Aku decide untuk menceburkan diri semula bermain badminton.
Sebab aku tak minat sukan yang lebih lasak daripada itu.

Main dalam dewan, panas dan harap-harap bolehlah bakar lebih kalori.
Walaupun aku tak terpilih wakil kolej tapi aku main sebab aku suka dan bina stamina untuk aktiviti aku seterusnya.
Bila kita dah lama tak main biasalah kalau kekok masa mula-mula tu.
Lama-lama kita jadi biasa dan ada rentak.

Sama macam dart, mula-mula tak reti pun cara balingan yang paling selesa.
Tapi lama-lama praktis, jadi biasa dan ada chemistry orang kata.
Gunakan dart yang sama, supaya kita biasa.
Kalau rosak ke bengkok ke betulkan, or ganti part je.
Tak tajam, asah je.
Longgar, lilit dengan benang paip tu.
Aku sukalah game ni.
Rilek dan kena fokus.
Kalau stress kerja ke layan karenah orang ke, baling je dart tu.
Dan lepaskan tekanan.
Main pun dalam bilik beraircond.
So ok lah.

Semoga team dart KKTML maju dan capai target.
At least ada placing.
Sebab dengar cerita team lain ada yang jauh lebih hebat wanitanya.
Huhu.
Aku beginner.
Tak harap sangat, kalau ada rezeki aku terima.
Lagi pun ada benda lain yang aku kena fokuskan just after the game.
Wohaaaa yang jauh lebih merisaukan...

Semoga semuanya dipermudahkan dan selamat.
Aminnn...

Melihat Laut China Selatan

Sebelum ni aku pernah cerita tentang kepayahan (begitu payah) untuk mendapatkan rumah rehat sehingga perlu bersengkang mata menunggu detik 12 malam 1 haribulan, 2 bulan sebelum tarikh menduduki rumah tersebut.

Alhamdulillah.
Rezeki kami pada 22 Julai 2017 dapatlah tempah rumah rehat Swiss Garden Residence Kuantan.
Itu pada hari terakhir aku berkursus di Shah Alam.
Lepas habis kursus, terus shoot balik ambil Nur Irdina and Abah dia.
Mak mertua dan 2 adik ipar juga ikut serta.

Kami bertolak dari rumah around 4.30 petang.
Singgah di Segamat untuk solat Asar.
Terus sampai Kuantan around 8.30 malam.
Lepas ambil kunci, terus pergi makan dulu.

Wow!
Cantik rumahnya.
Cuma ada sedikit keadaan peralatan elektronik yang kurang berfungsi dengan baik.
Tapi yang best mandi kolam!

*gambar mandi kolam tak dan nak ambil sebab semua syok turun mandi tak bawak kamera pun.

Pergi jalan kat Pantai Batu Hitam.
Nur Irdina main pasir dan air laut sikit.

 Irdina main pasir.

 Family potrait!

 Mencecahkan kaki ke air laut di gigi pantai.

 Irdina menikmati aiskrim setelah penat main pasir dan air laut.

 View kolam renang dari bilik di tingkat 3.

Main entrance.

Sebenarnya nak bawa Nur Irdina mandi kolam.
Since dia suka!
Nak bagi anak happy.
Yelah seminggu Mak tinggalkan dia.
Tapi tak plan pun kursus tu berlangsung pada minggu tu.
Kira reward jugalah.

Lepas ni plan nak bersengkang mata lagi tempah rumah rehat Cameron Highland, Copthorne.
Tapi bukan this year.
Tahun lainlah.

Nak pergi utara dulu.
Sebab Irdina cakap nak tengok helang!
:)



Wednesday, August 9, 2017

Inspirasiku

Tekanan kerja memang tak boleh dielakkan.
Hidup memang ada tekanan.
Tekanan tu penting.
Dan ia perlu diuruskan agar seimbang dan tidak melebihi keupayaan.

Bila aku mengajar, aku suka kaitkan topik (yang selalunya dipelajari sebab nak lulus exam) dengan kehidupan nyata kita.
Biar kita ni nampak, belajar tu bukan atas dasar kelayakan akademik semata-mata.
Kena masukkan nilai tu dalam hidup juga.
Sama macam bila students tanya pasal kerja berkaitan.
Aku cuma pesan, jangan rigid.
'Hidupkan' kehidupan kamu.

Berbalik pada pengurusan tekanan.
Itu bergantung pada individu.
Orang lain takkan uruskan untuk kita.
Ia sama macam masa juga.

Yes.
Satu benda yang boleh kurangkan malah hilangkan tekanan kerja adalah ANAK
NUR IRDINA
Sumber semangat aku.
Melayan kekepohan dia boleh buat aku gembira.

Memanglah bila tang tantrum tu semua ibu bapa pun agak stress.
So kena kawal dan uruskanlah.

Nur Irdina ni kat rumah dialah raja.
Sebab dia sorang je.
Tak ada kawan seusia dia.
Apa yang dia nak boleh kata 80% ke atas akan berjaya dia dapat.
Aku takkan beri semua yang dia nak.
Ada perkara aku akan terangkan kenapa tak boleh dan sekian-sekian.
Kalau dia nak juga dia kena usahakan.

Contohnya, dia nak minum air.
Dulu memang aku yang akan ambilkan dan pegangkan cawannya.
Since sekarang dia dah besar dan boleh buat sendiri, aku latih dia untuk pergi dapur dan ambil sendiri air tu, jika ia senang dicapai olehnya.
Biasanya air kotak dalam peti ais.
Dulu dia tak tahu buka peti ais, bila hari-hari tengok aku buat benda tu dia belajar.
Cuma bila dia dah kuat membuka pintu tu dia mahu ambil sendiri air tu.
Sama juga bila aku buatkan dia air.
Aku akan letakkan cawan atau botol dia atas meja yang dia mudah capai.
Aku akan panggil dan minta dia ambil sendiri, instead aku yang hantar kepada dia.
Jadi dia akan usaha kalau dia mahu sesuatu itu.

Ada benda yang aku juga akan offer pada dia.
Sebagai reward.
Bagi dia benda yang dia suka.

Jadi dia pun faham Mak bukanlah strict sangat.
Hehehe.

Graf kita ni turun naik.
Samalah dengan emosi.
Perkembangan anak-anak.
Semuanya fluctuate, dan tidaklah statik.

How to control?
Kita kenalah kaji dan fikirkan.

*tiba-tiba mode nak bermotivasi lak.. :)

Tuesday, August 8, 2017

Nur Irdina Nak Pergi Sekolah

Nur Irdina akan masuk 3 tahun.
Tahun depan insyaAllah akan bersekolah.
Asyik menyebut je nak sekolah.
Hehe.

Harap-harap ada rezeki kat Tadika Kemas.
Ada juga cuba mohon ke Taska Permata Kemas.
Tengoklah mana yang dapat.
Last choice nak hantar ke Tadika Perpaduan pula.

4 tahun ni biarlah dia berkawan, main sama-sama, beraktiviti, berkomunikasi, belajar biasa-biasa je dulu.
Tak nak bagi dia stress dan terbeban sangat.
Biar otak dia berhubung dengan cara yang natural dan sesuai usia.
Tak nak bagi dia pressure.
Sebab bila dia dah berusia  7 tahun ke atas, episod sebagai pelajar exam oriented dan KBAT tu dah kena lalui.
Kesian budak-budak.

Teringat masa kecik-kecik dulu, umur 4 dan 5 tahun mak hantar aku ke sekolah madrasah.
Bukan madrasah tahfiz tu.
Macam sekolah pengenalan awal untuk belajar mengaji alif ba ta, menulis jawi dan A B C, mengira 1 2 3 macam tu.
Basic of life orang kata.
Sekolah tu dalam 2 jam ke 3 jam je.
Pukul 11 pagi dah balik dah.
Alhamdulillah, aku kenal ilmu-ilmu tu awallah.
Masuk umur 6 tahun, mak sekolahkan aku kat Tabika Kemas - ini macam compulsary sebelum boleh masuk darjah 1.
Sebab kat Tabika la aku kenal lagi ramai budak termasuklah kawan-kawan aku masa kat madrasah dulu.
Dan kawan Tabika aku ada kawan aku masa darjah 1 (tak perlu diperkenalkan lagi)
Sebelah petang masa darjah 2 baru aku masuk KAFA (Kelas Asas Fardu Ain)- belajar mengaji dan solat semua tu.
Sebagai basic untuk masuk sekolah agama kerajaan Johor.
Darjah 3 baru boleh masuk darjah 1 sekolah agama.
Sampai aku darjah 6, aku darjah 4 sekolah agama.
Tingkatan 1 dan 2 aku habiskan sehingga darjah khas sekolah agama.
Hikmah tak masuk asrama penuh lepas UPSR.

Ye aku faham zaman dah berbeza.
Tapi kanak-kanak tetap kanak-kanak.
Bagi masa pada mereka.
InsyaAllah.

Aku mungkin tak pergi kelas keibubapaan.
Ada benda common sense.
Semua tu bergantung.
Membaca pun banyak membantu.
Dan merujuk pada yang pakar dan berpengalaman pun sangat berguna.
Aku tak nak skema yang aku nak ikut tak sesuai dengan perkembangan anak.
Kesannya tak sama.
Lain anak, lain sifatnya.
Ada budak boleh terima, ada budak gifted and genius lahirnya, ada budak learn from surrounding, dan macam-macam lagi.

Apa yang aku rekod dan catatkan tentang anak aku adalah untuk simpanan kami sendiri.
Kot pada masa depan, Nur Irdina boleh menyingkap memori kanak-kanak dia kan.
Disclaimer!.

Oklah.
Sambung next entri next time.

:)

Wednesday, July 26, 2017

Nur Irdina dan Mak berpisah seminggu

Seminggu Mak berkursus di Shah Alam.
Awal 2 minggu macam tu dah bagitahu Irdina hari-hari pasal tu.
Sampai dia dah boleh jawab "kalau Mak kursus, Dina duduk rumah nenek".

Kisahnya.
Hari pertama Mak baru nak berkursus, Abah dia hampir pengsan food poisoning.
Haru celaru dan bingung, risaukan dua beranak tu.
Nasib baik ada mak mertua sekeluarga jagakan mereka.
Alhamdulillah dapat selesai kursus tersebut.

Bila rindu call dan video dengan Irdina.
Tapi katanya dia memang tak mencari Mak langsung.
Mungkin sebab dah terpahat dalam minda yang Mak tak ada kat rumah, yang ada Abah je.
Huhu.

Hari akhir kursus, terus rush balik rumah.
Sebab nak bertolak ke Kuantan pula.
Dah lama booking rumah rehat Swiss Garden tu.
Mula bertimbang-timbang juga sebab Abahnya baru sembuh.

Reward Nur Irdina, Abah,dan keluarga mak mertua dengan percutian tersebut.
Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar.

*Bulan Julai tak banyak dapat tulis entri sebab sibuk ke buat-buat sibuk hal lain. hehehe.