Tuesday, June 20, 2017

Pengalaman Pertama Nur Irdina Ikut Bertarawih Di Masjid

Salam Ramadhan 25.

Lagi beberapa hari 1 Sawal akan menjelma.
Tahun ni cubalah untuk seragamkan baju raya kami 3 beranak.
Last minute preparation.
Sebab entahlah sibuk sangat ke tak de mood ke macam mana, sebelum ni memang tak de rasa nak beli kain pasang dan tempah baju awal-awal.
So kami just beli yang dah siap.
Ok, masalah beli yang dah siap adalah kepada aku seorang je.
Sebab saiz tak ada.

Last 2 weeks, pergi cari kat Melaka.
Kat Keluargaku Mall.
Dapatlah baju Nur Irdina dan Abah dia sama fesyen sama kaler.
Bila nak cari baju aku, yilek!
Sampai Tesco, baju tak jumpa tapi tudung pula aku borong. Huhu

Pastu aku putuskan untuk sambung cari lagi weekend lepas.
Kat Bukit Gambir pulak.
Alhamdulillah, jumpa tapi tak adalah matching sangat kalernya pun.
Tapi bolehlah daripada tak ada langsung.
Dapatlah beraya dengan baju baru 3 beranak ni.
:)

Selesai baju raya!

Dalam bulan puasa ni, aku dapat solat tarawih kat masjid cuma sekali.
Masa tu berbuka kat rumah mak mertua.
Adik ipar jaga Irdina kat rumah.
So malam tadi, kami cuba untuk bawa Irdina ke masjid.
Bila fikirkan hujung-hujung bulan ni biasanya masjid akan kurang jemaahnya.
InsyaAllah boleh handle kot.
Nur Irdina kemain excited dapat pergi ikut Abah dia pergi masjid.
Kami ke masjid Serom 3.
Sampai je aku bawa Nur Irdina ke kawasan perempuan, walaupun dia kata nak ikut Abah.
Hahaha.

Kat dalam tu adalah sekumpulan kanak-kanak bawah 12 tahun.
Lagilah dia excited ada kawan.
Siap masa balik tu dia cerita dalam kereta "Kakak kawan-kawan Dina"
Hahaha.

Masa solat Isya' tu, budak-budak tu solat jemaah sekali so Nur Irdina pun ikut solat.
Cukup 4 rakaat.
Lepas doa, dia ikut geng budak-budak tu.
Aku pesan kat sorang budak tu supaya jagakan dan jangan bagi dia keluar dari kawasan perempuan.
Alhamdulillah, boleh diharapkan.
Dapatlah solat 8 rakaat.
Nak buat witir, dia pun nak sujud kat tempat sujud kita.
Hahaha. Tak jadi aku solat.
Aku kemas-kemas, ajak dia keluar.
Tunggu Abah dia.
MasyaAllah, Nur Irdina memang excited sangat.
Melompat kegembiraan.
Nak datang lagi esok katanya.

:)

Pengalaman yang sangat baik buat Nur Irdina.
Dia behave je duk kat geng kakak-kakak tu.
Hehehe.

Malam ni tak sure lagi nak bawa masjid sama atau nak pergi masjid lain pula.

3 hari lepas, Nur Irdina tolong bawakan hp aku bila ada call masuk.
"Mak tepon Mak bunyi"
Satu perkembangan yang baru! :)

*walaupun baju raya tahun ni tak dapat kaler pink macam Nur Irdina nak ( pasrah je dia), tapi baju gown dia Mak carikan pink juga. :)) yelah kasut sekaf rambut serba serbi pink.

Wednesday, June 14, 2017

Tantrum

Aku ada membaca tentang fasa tantrum kanak-kanak 2 ke 4 tahun.
Ya.
Itulah fasa yang sedang dialami Nur Irdina.

Bila datang 'time' dia tu, bukan dia je malah aku pun boleh jadi raksasa.
Aku dah cuba jadi macam yang tertulis kat "Tips Menghadapi Tantrum Anak" tu.
Dah peluk.
Dah cakap baik-baik, lemah lembut.
Dah tenung renung mata dia dengan kasih sayang dan erti kefahaman.
Tapi peratus keberjayaan tu biasanya around 15% je.
Most of the time dia akan 'menang' bila dia menjerit-jerit macam kena cucuh api.

Aku bila tak leh nak handle rasa amarah akan cepat-cepat pass kat Abah dia.
Biasanya Abah dia tu sifatnya akan kontradik dengan aku.
Aku tegas.
Abah dia agak lembut.
Tapi aku rasa sebab tulah Irdina tak berapa takutkan Abah dia.
Betul. Bukan nak takutkan, cuma nak dia hormat dengan ketegasan.

Bukan aku sepanjang masa tegas, aku tetap membelai dan memeluk dia selalu.
Berbual-bual dan bercerita apa je yang dia nak dengar.
Kadang dia suruh aku mendengar dia bercerita, buat macam-macam dan aku akan buat.
Yelah, sebab tertulis kat tips tu yang begitu cara nak melayan anak.
Be like them.
Kan.

Macam kalau buat kerja rumah ke seperti memasak, mengvakum, sidai baju dan sebagainya.
Aku akan ajak Irdina sama-sama buat.
Dia akan cakap " Dina boleh, Mak"
Kalau dia dengar aku tumbuk bawang, dia akan cepat-cepat datang nak tolong tumbuk gak.
Kalau dia nampak aku buka bekas beras, dia cepat-cepat datang nak tolong isikan beras dalam periuk nasi.

Dia siap suruh aku cakap kalau nak minta sesuatu dengan dia cakap dulu " Dina, Mak nak boleh tak?"
Dia memang bijak.
Keletah mulutnya.
Cuma bila dia kena 'angin ribut' dia tu, habis semuanya.
Hehehe.

Ibu bapa kena sama-sama membantu dalam mendidik anak.
Ada masa mak, ada masa abah.

Oklah,
Harapan aku agar Nur Irdina membesar dengan sihat dan berjaya.
InsyaAllah. Amin...

Monday, June 5, 2017

Sabar

Hari ni pergi janji temu periksa (check-up appointment) Nur Irdina.
Dia punya time macam lari sikit sebab Nur Irdina dah datang awal sebelum ni rentetan kes ujian darah tu.
Ni kali dia pergi sudah 2 tahun 9 bulan.

Takpelah tu.
Yang penting pergi kan.

So ukur tinggi, timbang berat, kira BMI semua.
Normal.
Nur Irdina tinggi.
Tambah 5cm.
Alhamdulillah.

Nak cerita bukan pasal temujanji tu tapi sebelum pergi temujanji tu.

Ni hari ke 10 berpuasa.
Bulan puasa biasanya aku bangun pukul 4 pagi.
Prepare untuk sahur sekali dengan bekal Irdina (masak lauk asing)
Kira nak cakap tidur tu tak lamalah sebab start tidur dah lambat aroung 11 pm lebih.
Ok takpelah tu.
Biasa kalau sekali dah bangun, mata terus segar.
Lepas sahur dan masak nasi (untuk bekal Irdina) aku akan tengok tv sambil tu lipat kain.
Tunggu subuh.

Lepas mandi dan solat subuh.
Masaklah lauk Irdina.
Ikan masak asam rebus je.

Masa blender bawang tu Irdina bangun dan datang dapur.
Pastu aku hantar dia tidur depan tv.
Dah siap semua aku pun tapawkan.
Masa tu dia datang semula dapur.
Dia cakap "Dina tak nak ikan!"
Takpelah aku buat tak layan, dan cari penutup bekas tu.
Masa aku pusing nak tutup tu, Nur Irdina dah terbalikkan tapawe berisi lauk tu jatuh ke lantai.
Aku tengok je sebab terkejut.
Dia tengah nangis.
Aku sabar je tahan geram.
Aku ambil balik ikan, basuh, rebus balik (matikan kuman kot).

"Kenapa Irdina tumpahkan?"
"Sian mak dah masak penat-penat Dina buang"

Dia macam dah rasa bersalah.
Berhenti nangis.
Cakap nak susu.

"Dina nak makan apa kalau mak tak masak? Dina tak nak bawak bekal ke?"
Dia angguk pastu geleng pulak.

Aku suh dia pergi mandi.
Lepas mandi aku cakap lagi baik-baik dengan dia.
"Mak masak, bawakkan bekal Dina. Makanlah sama-sama dengan Kak Mia. Kalau Dina tak nak ikan, Dina makanlah nasi dengan kuah je. Janganlah buang-buang makanan. Tak baik."

Dia angguk.
Aku suapkan mee alas perut sebab nak pergi klinik lepas tu.

Dia ok je.

Aku rasa terkejut sebab aku tak sangka dia bertindak menumpahkan makanan tu sebab dia tak nak aje.
Dia baru 2 tahun tapi dia menolak terlalu drastik.
Macam drama tv pun ada.

Memang fasa 2 tahun ke atas adalah fasa perubahan terbesar anak kita.
Macam-macam emosi dan tingkah laku dia yang akan menguji kesabaran kita.

Semoga Allah berikan aku kekuatan dan kesabaran dalam membesarkan dan mendidik anak.
Ada masa boleh bermanja, ada masa kena bertegas juga.
Sesuailah dengan usianya.

Aku tak pernah baca buku parenting secara serius.
Aku belajar dari pemerhatian dan pengalaman.
Ikut tips pun sometimes somehow tak kena dengan anak aku.
Kena ada jalan lain yang tiba-tiba Allah ilhamkan.

Ada masa tu aku jadi give up, suami akan take over.
Aku akan pass kan Abah dia sebab ya, suami aku lebih soft spoken.

Apa yang mak cakap kan doa, sebab tu bapa sepatutnya lebih garang.
Tapi kami terbalik.

Ada masa juga Abah dia give up dengan cara lembut.
Aku akan handle, tegas sikit tapi masih dengan kasih sayang dan pujukan.
Selesai.

Selalunya cara aku lebih berkesan.
Bab nak main-main ke biar abah dia yang layan.
Aku lebih suka ajak keluar jalan-jalan daripada terperuk kat rumah which that a bit contrarily dengan abah dia.
Irdina kalau bawak jalan dia akan behave.
Kalau kat rumah macam tongkang pecah, terbalik habis rumah tu.

Yes, aku pernah terbaca.
Bila anak sepahkan mainan tu sebab dia nak rasa yang dia punyai banyak mainan.
Kalau benda tu tersusun atau disimpan dia akan rasa sikit je barang dia.
Sebab tu aku tak akan kemaskan barang mainan dia sehingga aku rasa aku nak lihat permandangan yang 'clear'.
Once kemas, dia akan teraburkan balik.
Jadi tak payah kemas dulu.
Biar dia main dan rasa seronok banyak mainan.
Kalau dia tak jumpa mainan yang dia nak dia akan order belikan mainan baru.
Contohnya set doktor dia ada 3, set dapur ada 2, set ABC ada 2, set keretapi ada 3 (ni sebab abah dia yang beria nak panjangkan landasan tu) dan basikal dia nak lagi satu.
Takpelah janji dia bahagia.
Hehehe.

Mungkin anak lain, lain pe'elnya.
Masing-masing ada cara sendiri nak uruskan.

Semoga semua anak kita membesar dengan sihat dan berjaya.

InsyaAllah.. Aminnn...

Monday, May 29, 2017

Pasir dan Pantai Berpisah Tiada

Satu lagi perkara yang sangat disukai Nur Irdina adalah PASIR!
Tak kiralah pasir di pantai atau di mana-mana.
Pasir ke tanah ke memang kesukaannya.

Kisahnya kami bawa Nur Irdina sekali lagi ke pantai.
Sebelum tu Family Day kolej berlangsung di Pantai Tg Keling.
So kami menyusur ke atas lagi, mengunjur dari pantai dan laut Selat Melaka yang sama.
Check in di PD pula.

Mengimbau kenangan 3 tahun lepas sebelum Irdina dilahirkan.
Kembali lagi mencipta memori bertiga pula.

Nur Irdina sejak lahir lagi suka sangat duk hotel.
Keghairahan dia dengan suasana bilik hotel.
Dim lampu yang tak sama dengan rumah.
Cadar putih yang tebal.
Dan yang lainnya ada aircond gitu.
Sekarang ni dia pun tahu sebut hotel.
Hehe.

Memang cari hotel yang ada pool.
Sebab tau Nur Irdina ada lagi satu kesukaan iaitu MAIN AIR!
Pelampung pun dah beli siap-siap dari dia kecik.

Wah mula-mula main pasir, ajak mandi kolam tak mahu.
Sekali kaki mencecah air, terus tak nak naik.
Dekat 2 jam.
Tarik bawak naik dia turun sendiri.
Berani betul.
Hailaa anak.

Seronoklah dia.
Esok tu masa sarapan nampak pool cakap nak mandi lagi.
Kami ajak dia tengok laut pulak.
Lepas tu hujan lebat.
Hujan dari tengah pagi.

Yang best tu malam tu makan kat restoran seafood yang pernah kami makan dulu.
Sedapnya masih sama!
Best.

InsyaAllah nak ke tempat lain pulak.
Mungkin pantai Laut China Selatan.

:)

Dina Melawat Zoo Lagi

Sebelum puasa hari tu kami bawa Nur Irdina pergi zoo.
Sebetulnya nak pergi awal bulan, tetapi hari sabtu tu Nur Irdina tak berapa sihat, the plan was cancelled.
Then kami sepakat ambil cuti hari khamis.
Dah bulan puasa kang kami pula yang kehausan kepenatan nanti.

So ia sangat berbeza datang kali kedua.
Sebabnya pertama kali dulu Nur Irdina masih lagi belum pun setahun umurnya.
Banyak yang dia belum faham dan memorinya ada cuma dia tak ingat.

Bila umur dia dah 3 tahun ni, dia memang dalam fasa belajar.
Dia melihat dan mengingat.
Memori dia lebih kukuh.
Dia pun dah mengenal haiwan tu dulu sebelum datang lihat yang betul-betul.

Stage umur begini kanak-kanak macam span.
Semua dia serap.
Walaupun benda tu kadang-kadang kita tak perasan sangat tapi bila dia recall baru kita perasan.
Kita pula yang belajar daripada mereka.
That's why orang bijak cakap jaga perkataan dan perlakuan kita depan anak-anak.
Mereka tak tahu baik buruk kalau kita tak bagitahu.
Mereka ambil pukal malah tak tinggal satu pun.
Jadi kita sebagai orang dewasa kena pantau dan kena guide.
Mereka belum mumaiyiz kata orang.
Itulah, kita yang dewasa ni kadang-kadang tak berapa nak menjaga hal itu.
Tu kena bersabar.
Tapi kalau kita jadi dinasour tak leh nak kawal dah tu.
Hehehe.

Berbalik semula kepada lawatan tadi.
Memandangkan kami pergi hari bekerja (dan cuaca juga mendung nak hujan lebat), maka tak ramailah pengunjung yang datang.
Banyak haiwan tidur siang sejuk macam tu.
Tapi oklah. Tak panas sangat.
Nur Irdina experienced something.
Tanya kat dia, best tak?
Dia kata best.
Nanti datang lagi tau.

Dia dapatlah tengok harimau, gajah, badak, buaya, zirafah dan segala haiwan yang dia impikan untuk face to face gitu.
Alhamdulillah.
Learning time for my girl.
She was happy and enjoy.
 :)

*gambar dalam hp belum dapat transfer lagi.

Wednesday, May 24, 2017

Whatever

Lagi 2 hari Ramadhan akan tiba.
Subhanallah.

Oh ye.
Minggu lepas 16 Mei.
Hari guru.
Ye.
Tapi aku lebih mengingati tarikh itu sebagai ulangtahun kelahiran ibuku.
Aku tak sambut hari guru walaupun aku boleh dikategorikan seorang guru.
Dekat kolej kami, namanya hari pendidik.
Ya.
Sama saja maknanya.

Aku mengajar pelajar.
Bukan sebab aku minta disukai atau apa.
Aku buat sebab aku suka mengajar.
Kalaupun aku garang, tapi aku tetap tak boleh terima kalau ada pelajar yang tak pernah diajar secara official oleh aku menganggap aku garang gila.

Hasilnya sepanjang 8 tahun aku mengajar, aku hanya ada 2 kumpulan FYP.
Cuma semester ini, lambakan pelajar yang tak tertampung maka aku antara pilihan terakhir untuk mencukupkan syarat lulus FYP iaitu mesti ada supervisor.
Itu kelebihan.

Aku rasa air muka aku juga faktor ke atas tanggapan liar begitu.
Tapi aku tak fake.
Itu muka aku.
Siapa yang kenal aku tau aku macam mana.
Dah cukup bagi aku.

Aku mengaku aku tegas.
Tapi aku cukup tak suka orang yang melabel aku tanpa kenali aku.
Mungkin aku outspoken, orang kata aku garang.
Entah.

Aku tak judge orang.
Terpulang.

Jawapan aku pada semua tu adalah
LANTAK!

*always think good..InsyaAllah...

Tuesday, May 9, 2017

Berpuasa

Bulan Ramadhan semakin hampir.
Dah habis ganti puasa ke belum?

Sekarang adalah waktu sesuai untuk melatih dan biasakan diri untuk berpuasa.
Bila bulan puasa dah datang, kita dah prepare dari segi fizikal.
Mental tu kenalah kuat juga.
Bila puasa time bukan puasa (di kelilingi orang yang tak puasa) ada cabarannya juga.
Rasa lapar dan nak makan tu lebih kuat berbanding dalam bulan puasa.
Kalau nak ganti puasa sehari pun rasa liat tau. Hehehe.
So kalau kita dah biasa untuk itu, insyaAllah bulan puasa nanti boleh fokuskan kepada ibadah seperti mengaji Al -Quran dan bertarawih serta ibadah-ibadah sunat lain.
InsyaAllah.

Dah pesan kat suami, ajak puasa sama-sama.
Lagi pun dia boleh biasakan diri dengan puasa di tempat baru dan suasan kerjanya yang berbeza.
Kita pun kena biasakan bila mana nak kena prepare sahur dan buka.
Masak makanan untuk bekalan Irdina tu tak leh stop, walaupun kita berpuasa.

Ok apapun, selamat menghadapi Ramadhan al Mubarak.

Wednesday, April 26, 2017

Banyak Sangat Tipunya

Sedang asyik menanda lab report, sambil didendangkan lagu nasyid unic , tiba-tiba teringat nak catat sesuatu di sini.

Aku suka menonton drama.
Selain drama korea, drama melayu pun aku follow.
Tapi biasalah aku memang skeptikal dan sinis.
Tak banyak drama melayu yang betul 'in'.

Tengok pada perwatakan yang dibawa dan jalan cerita.
Siapa yang berlakon tu nombor dua.

Baru-baru ni aku tertengok satu rancangan yang menunjukkan secara sinis adegan-adegan dalam drama melayu.
Aku rasa ada betul gak.
Iaitu drama melayu ni banyak scene kat meja makan -sarapan, lunch dan dinner.
Itu satu dan pada aku sesuai dengan budaya kita iaitu makan bersama di meja makan tu boleh mengukuhkan institusi keluarga.
Itu tak masuk makan kat luar/kedai. 
Yang tak tahan tu, makan guna sudu garfu!
Itu macam tak berapa praktikal.
Makan nasi dengan lauk ayam ikan sayur bagai pastu kau guna sudu garfu.
Kat rumah lak tu.
Seriously.
Aku salute kalau cerita tu makan dengan tangan dan sangat berselera seperti seolah-olah mereka bukanlah sedang berlakon.
Berbual-bual dengan rancak.
Kalau ada 2000 scenes dalam 1500 scenes adalah makan.
Huhu.

Drama korea pun ada gak makan-makan tapi biasanya dorang tak makan sangat sekadar bercakap, dan makan tu lepas dah habis scene tu.
Sesuai dengan kesibukan bekerja dorang lebih senang makan makanan tapau macam mee ke, sadwich ke.
Kadang-kadang dorang bawak bekal. Hehehe

Ok itu yang rancangan tu komen- pasal scene di meja makan.

Aku nak cerita adalah pasal kesinambungan yang tak bersambung langsung.
Editing yang tak real.
Kita faham scene di buat adakalanya berlainan masa.
Tu sebab kena ada kesinambungan dalam editing.

Macam satu drama aku tengok semalam.

Dia balik dari luar negara, lepas check out ambil beg dia nak baliklah.
Dia pun tarik luggage besar warna kelabu cerah, plastik keras. Only that!
Lepas tu sampai rumah ( I bet this scene dibuat lain masa) , beg luggage dia jadi kecik, beg kain dan dia pegang beg kertas (berisi sourvenirs katanya).
Beg kertas tu tak kisah lah mungkin masa dalam kereta dia keluarkan sourvenirs untuk dibahagikan.
Masalahnya begnya tu jadi kecik dan material beg tu pun jadi lain, kaler dah jadi hitam.
Kalau domestik dalam 2 hari logik beg kecil, ini 2 minggu oversea.
Yang kat airport tu dah betul begnya, sampai rumah mengecut plak.
Sape lah yang edit cerita ni, tak tengok betul-betul.
Aku menyampah betul dengan penipuan mata yang macam ni.

Itu satu, aku pernah tengok sebelum ni.
Baju sama tapi kasut dia boleh bertukar-tukar dalam adegan yang sama, mungkin banyak scene dibuat.
Adui.
Benda-benda kecil macam ni pada aku kadang spoil.
Ada lagi tu, adegan call.
Sorang kat Kedah, sorang kat KL.
Tapi sorang siang, sorang malam.
Emmmpppphhhh. Boleh?

Sebab tu abang aku tak suka tengok tv dengan aku sebab aku ni banyak komen.
Hahaha.
Aku prefer tengok tv sorang-sorang lepas tu geram sendiri.

Dan yang aku perasan, tak banyak cerita melayu yang betul-betul fokus pada jalan cerita dan tajuknya.

*Aku tetap suka tengok drama melayu berbanding drama omputih!


Saturday, April 22, 2017

April Tiba dan Mahu Pergi Pula

Amboi amboi amboi.

Dah lama rasanya tak update.

Bulan April pun nak melabuhkan tirainya.

Oh ye.
Satu semester PnP ni aku stay di lab sahaja memandangkan kelas semua di belakang.
Dah start exam nanti barulah kembali ke kubikel kecil di ofis depan.
Hehehe.

Hari ni Sabtu, aku bekerja menggantikan cuti yang akan diambil pada Ahad depan.
Orang nak cuti panjang 4 hari, layankan aje.

Aku cuti panjang percuma macam tu pun aku tak ke mana-mana, duk rumah jelah.
Paling jauh pun aku leh lah jalan-jalan Kini kat bukit ke, Giant kat tanjung ke.
Melaka memang takkanlah, sebab tak pernah buat.
Melainkan ada suami bawakan.
Pernah dulu sekali sebab ada kursus kat hotel sekitar Melaka, tapi itu masa sorang-sorang.
Berdua dengan Irdina tak pernah lagi.
Balik Kota selalulah.

Sebab tu aku tak excited pun kalau dapat cuti.
Unless ada plan nak outing ke apa ke.
Dan suami pun bercuti sama.

Cuti aku nak simpan untuk beraya, berjalan dan kecemasan.
Kalau saja-saja biasanya aku akan berfikir dua kali.

Oklah,
Nak prepare untuk kelas.
Next time update lagi.

Love.

Monday, March 27, 2017

Titisan Air Dari Langit Ilahi

Alhamdulillah.
Usiaku dipanjangkan setahun lagi.

Hari lahirku diraikan kecil-kecilan oleh suamiku dan anakku Nur Irdina.
Nur Irdina seperti biasa akan cakap birthday dia.
Kek pun dia nak gak.
Satu mak, satu Nur Irdina.

24 Mac.
Jumaat.
Hari yang barakah.

Minggu tu cuti hujung minggu bermula khamis sempena cuti birthday Sultan Johor.
Hari-hari kami outing.
Khamis pagi pergi Melaka uruskan pasal insuran takaful.
Jumaat pergi pasar beli lauk lepas tu pergi beli kek dan piza.
Sabtu sekali lagi keluar ke Melaka.
Dah lama tak jalan-jalan pergi Jusco. Hehehe

Nur Irdina paling excited.
Sampai takleh nak tidur malam, kena ugut baru terkebil-kebil cuba pejamkan mata.
Kat mall tu sakan dia berjalan berlari, rimas naik stroller lama-lama.
Endingnya Nur Irdina keletihan dan tertidur ketika makan nasi ayam.
Terus balik je.
Lagipun mak dah penat dan ngantuk gak.
Hehehe.

Harap usia ni diberkati dan amalan dapat ditambah.
Tingkatkan kualiti.
Jana kebahagiaan yang hakiki.
Spending time more dengan family.
InsyaAllah.
Berkongsi rezeki semoga semakin luas rezeki.

*ketika entri ini ditulis, hujan lebat membasahi bumi Ledang. Alhamdulillah, akhirnya panas disulami deruan angin dan titisan air dari langit Ilahi... Subhanallah...