Thursday, October 12, 2017

Throwback September

Disebabkan bulan September tak dapat nak post kan sebarang entry dan tiada dalam list, maka diwujudkan entry ini.

Sepanjang bulan 9 tak sempat nak menulis sebab terlalu banyak kerja luar di samping kerja hakiki.

Preparation to SUKAT berjalan dengan rancak 2 minggu sebelum tu.
Hari-hari duk training merejam dart.
23-27 hari bulan berkampunglah di IKM JB.
Malam stay di asrama, siang balik rumah mak.
Seronok sebenarnya join sukan ni.
Pertama, ia macam escapism!
Kedua, experience.

Sebenarnya aku suka suatu masa tu bila dah terlalu lama kepam, tiba-tiba ada kerja luar.
Keluar dari kolej.
Pergi tempat lain.
It such a release.

Alhamdulillah, pencapaian buat pertama kali menyertai sukan ni team kami pergi sampai suku akhir.
The best moment adalah berjaya check out untuk mata pertama team perempuan.
Wonderful!
Tahniah semua.  :)

Sejurus selepas tu, bermulalah travel time!
Dalam entri seterusnya.
Permulaan Oktober!

*journey of life.

Monday, August 14, 2017

I Am A Beginner

Aktiviti kesukanan (badminton dan joging) dihentikan sepanjang Ramadhan lalu.
Bila kita dah aktif, lepas tu off, agak payah nak on semula.
Minggu lepas ada aktiviti bersama KKM, ada buat aerobik dalam sejam.
Dah alang-alang pakai baju senam, aku pun teruslah lepas kerja pergi main badminton.
Nak start over lah.
Bina stamina.

Lepas raya mak aihhh.. gain weight so much!
Banyak baju jadi kecik gitu.
Hehehe.

Actually ia bermula semula apabila sesi penamaan calon untuk ke Sukan Staff yang akan berlangsung pada bulan 9 nanti.
So aku pilih untuk main dart.
Sukan yang aku tak pernah main.
Dulu pernah sekali wakil kolej main karom (tangkap muat je) dan sekali main badminton.
Alhamdulillah, aku mula serasi dengan game ni.

Hari-hari waktu latihan petang, selepas selesai kelas dan tugas hakiki.
Aku akan training around 30-50 minit macam tu.
Coach adalah pengurus pasukan dan rakan-rakan yang dah expert.

So aku rasa tak delah kalori aku dibakar 100% ke apa ke.
Tapi berpeluh gak lah ketiak bila kau hayun tangan depan belakang macam tu, lepas tu pergi kutip dart bila dah siap baling.
Aku decide untuk menceburkan diri semula bermain badminton.
Sebab aku tak minat sukan yang lebih lasak daripada itu.

Main dalam dewan, panas dan harap-harap bolehlah bakar lebih kalori.
Walaupun aku tak terpilih wakil kolej tapi aku main sebab aku suka dan bina stamina untuk aktiviti aku seterusnya.
Bila kita dah lama tak main biasalah kalau kekok masa mula-mula tu.
Lama-lama kita jadi biasa dan ada rentak.

Sama macam dart, mula-mula tak reti pun cara balingan yang paling selesa.
Tapi lama-lama praktis, jadi biasa dan ada chemistry orang kata.
Gunakan dart yang sama, supaya kita biasa.
Kalau rosak ke bengkok ke betulkan, or ganti part je.
Tak tajam, asah je.
Longgar, lilit dengan benang paip tu.
Aku sukalah game ni.
Rilek dan kena fokus.
Kalau stress kerja ke layan karenah orang ke, baling je dart tu.
Dan lepaskan tekanan.
Main pun dalam bilik beraircond.
So ok lah.

Semoga team dart KKTML maju dan capai target.
At least ada placing.
Sebab dengar cerita team lain ada yang jauh lebih hebat wanitanya.
Huhu.
Aku beginner.
Tak harap sangat, kalau ada rezeki aku terima.
Lagi pun ada benda lain yang aku kena fokuskan just after the game.
Wohaaaa yang jauh lebih merisaukan...

Semoga semuanya dipermudahkan dan selamat.
Aminnn...

Melihat Laut China Selatan

Sebelum ni aku pernah cerita tentang kepayahan (begitu payah) untuk mendapatkan rumah rehat sehingga perlu bersengkang mata menunggu detik 12 malam 1 haribulan, 2 bulan sebelum tarikh menduduki rumah tersebut.

Alhamdulillah.
Rezeki kami pada 22 Julai 2017 dapatlah tempah rumah rehat Swiss Garden Residence Kuantan.
Itu pada hari terakhir aku berkursus di Shah Alam.
Lepas habis kursus, terus shoot balik ambil Nur Irdina and Abah dia.
Mak mertua dan 2 adik ipar juga ikut serta.

Kami bertolak dari rumah around 4.30 petang.
Singgah di Segamat untuk solat Asar.
Terus sampai Kuantan around 8.30 malam.
Lepas ambil kunci, terus pergi makan dulu.

Wow!
Cantik rumahnya.
Cuma ada sedikit keadaan peralatan elektronik yang kurang berfungsi dengan baik.
Tapi yang best mandi kolam!

*gambar mandi kolam tak dan nak ambil sebab semua syok turun mandi tak bawak kamera pun.

Pergi jalan kat Pantai Batu Hitam.
Nur Irdina main pasir dan air laut sikit.

 Irdina main pasir.

 Family potrait!

 Mencecahkan kaki ke air laut di gigi pantai.

 Irdina menikmati aiskrim setelah penat main pasir dan air laut.

 View kolam renang dari bilik di tingkat 3.

Main entrance.

Sebenarnya nak bawa Nur Irdina mandi kolam.
Since dia suka!
Nak bagi anak happy.
Yelah seminggu Mak tinggalkan dia.
Tapi tak plan pun kursus tu berlangsung pada minggu tu.
Kira reward jugalah.

Lepas ni plan nak bersengkang mata lagi tempah rumah rehat Cameron Highland, Copthorne.
Tapi bukan this year.
Tahun lainlah.

Nak pergi utara dulu.
Sebab Irdina cakap nak tengok helang!
:)



Wednesday, August 9, 2017

Inspirasiku

Tekanan kerja memang tak boleh dielakkan.
Hidup memang ada tekanan.
Tekanan tu penting.
Dan ia perlu diuruskan agar seimbang dan tidak melebihi keupayaan.

Bila aku mengajar, aku suka kaitkan topik (yang selalunya dipelajari sebab nak lulus exam) dengan kehidupan nyata kita.
Biar kita ni nampak, belajar tu bukan atas dasar kelayakan akademik semata-mata.
Kena masukkan nilai tu dalam hidup juga.
Sama macam bila students tanya pasal kerja berkaitan.
Aku cuma pesan, jangan rigid.
'Hidupkan' kehidupan kamu.

Berbalik pada pengurusan tekanan.
Itu bergantung pada individu.
Orang lain takkan uruskan untuk kita.
Ia sama macam masa juga.

Yes.
Satu benda yang boleh kurangkan malah hilangkan tekanan kerja adalah ANAK
NUR IRDINA
Sumber semangat aku.
Melayan kekepohan dia boleh buat aku gembira.

Memanglah bila tang tantrum tu semua ibu bapa pun agak stress.
So kena kawal dan uruskanlah.

Nur Irdina ni kat rumah dialah raja.
Sebab dia sorang je.
Tak ada kawan seusia dia.
Apa yang dia nak boleh kata 80% ke atas akan berjaya dia dapat.
Aku takkan beri semua yang dia nak.
Ada perkara aku akan terangkan kenapa tak boleh dan sekian-sekian.
Kalau dia nak juga dia kena usahakan.

Contohnya, dia nak minum air.
Dulu memang aku yang akan ambilkan dan pegangkan cawannya.
Since sekarang dia dah besar dan boleh buat sendiri, aku latih dia untuk pergi dapur dan ambil sendiri air tu, jika ia senang dicapai olehnya.
Biasanya air kotak dalam peti ais.
Dulu dia tak tahu buka peti ais, bila hari-hari tengok aku buat benda tu dia belajar.
Cuma bila dia dah kuat membuka pintu tu dia mahu ambil sendiri air tu.
Sama juga bila aku buatkan dia air.
Aku akan letakkan cawan atau botol dia atas meja yang dia mudah capai.
Aku akan panggil dan minta dia ambil sendiri, instead aku yang hantar kepada dia.
Jadi dia akan usaha kalau dia mahu sesuatu itu.

Ada benda yang aku juga akan offer pada dia.
Sebagai reward.
Bagi dia benda yang dia suka.

Jadi dia pun faham Mak bukanlah strict sangat.
Hehehe.

Graf kita ni turun naik.
Samalah dengan emosi.
Perkembangan anak-anak.
Semuanya fluctuate, dan tidaklah statik.

How to control?
Kita kenalah kaji dan fikirkan.

*tiba-tiba mode nak bermotivasi lak.. :)

Tuesday, August 8, 2017

Nur Irdina Nak Pergi Sekolah

Nur Irdina akan masuk 3 tahun.
Tahun depan insyaAllah akan bersekolah.
Asyik menyebut je nak sekolah.
Hehe.

Harap-harap ada rezeki kat Tadika Kemas.
Ada juga cuba mohon ke Taska Permata Kemas.
Tengoklah mana yang dapat.
Last choice nak hantar ke Tadika Perpaduan pula.

4 tahun ni biarlah dia berkawan, main sama-sama, beraktiviti, berkomunikasi, belajar biasa-biasa je dulu.
Tak nak bagi dia stress dan terbeban sangat.
Biar otak dia berhubung dengan cara yang natural dan sesuai usia.
Tak nak bagi dia pressure.
Sebab bila dia dah berusia  7 tahun ke atas, episod sebagai pelajar exam oriented dan KBAT tu dah kena lalui.
Kesian budak-budak.

Teringat masa kecik-kecik dulu, umur 4 dan 5 tahun mak hantar aku ke sekolah madrasah.
Bukan madrasah tahfiz tu.
Macam sekolah pengenalan awal untuk belajar mengaji alif ba ta, menulis jawi dan A B C, mengira 1 2 3 macam tu.
Basic of life orang kata.
Sekolah tu dalam 2 jam ke 3 jam je.
Pukul 11 pagi dah balik dah.
Alhamdulillah, aku kenal ilmu-ilmu tu awallah.
Masuk umur 6 tahun, mak sekolahkan aku kat Tabika Kemas - ini macam compulsary sebelum boleh masuk darjah 1.
Sebab kat Tabika la aku kenal lagi ramai budak termasuklah kawan-kawan aku masa kat madrasah dulu.
Dan kawan Tabika aku ada kawan aku masa darjah 1 (tak perlu diperkenalkan lagi)
Sebelah petang masa darjah 2 baru aku masuk KAFA (Kelas Asas Fardu Ain)- belajar mengaji dan solat semua tu.
Sebagai basic untuk masuk sekolah agama kerajaan Johor.
Darjah 3 baru boleh masuk darjah 1 sekolah agama.
Sampai aku darjah 6, aku darjah 4 sekolah agama.
Tingkatan 1 dan 2 aku habiskan sehingga darjah khas sekolah agama.
Hikmah tak masuk asrama penuh lepas UPSR.

Ye aku faham zaman dah berbeza.
Tapi kanak-kanak tetap kanak-kanak.
Bagi masa pada mereka.
InsyaAllah.

Aku mungkin tak pergi kelas keibubapaan.
Ada benda common sense.
Semua tu bergantung.
Membaca pun banyak membantu.
Dan merujuk pada yang pakar dan berpengalaman pun sangat berguna.
Aku tak nak skema yang aku nak ikut tak sesuai dengan perkembangan anak.
Kesannya tak sama.
Lain anak, lain sifatnya.
Ada budak boleh terima, ada budak gifted and genius lahirnya, ada budak learn from surrounding, dan macam-macam lagi.

Apa yang aku rekod dan catatkan tentang anak aku adalah untuk simpanan kami sendiri.
Kot pada masa depan, Nur Irdina boleh menyingkap memori kanak-kanak dia kan.
Disclaimer!.

Oklah.
Sambung next entri next time.

:)

Wednesday, July 26, 2017

Nur Irdina dan Mak berpisah seminggu

Seminggu Mak berkursus di Shah Alam.
Awal 2 minggu macam tu dah bagitahu Irdina hari-hari pasal tu.
Sampai dia dah boleh jawab "kalau Mak kursus, Dina duduk rumah nenek".

Kisahnya.
Hari pertama Mak baru nak berkursus, Abah dia hampir pengsan food poisoning.
Haru celaru dan bingung, risaukan dua beranak tu.
Nasib baik ada mak mertua sekeluarga jagakan mereka.
Alhamdulillah dapat selesai kursus tersebut.

Bila rindu call dan video dengan Irdina.
Tapi katanya dia memang tak mencari Mak langsung.
Mungkin sebab dah terpahat dalam minda yang Mak tak ada kat rumah, yang ada Abah je.
Huhu.

Hari akhir kursus, terus rush balik rumah.
Sebab nak bertolak ke Kuantan pula.
Dah lama booking rumah rehat Swiss Garden tu.
Mula bertimbang-timbang juga sebab Abahnya baru sembuh.

Reward Nur Irdina, Abah,dan keluarga mak mertua dengan percutian tersebut.
Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar.

*Bulan Julai tak banyak dapat tulis entri sebab sibuk ke buat-buat sibuk hal lain. hehehe.

Tuesday, June 20, 2017

Pengalaman Pertama Nur Irdina Ikut Bertarawih Di Masjid

Salam Ramadhan 25.

Lagi beberapa hari 1 Sawal akan menjelma.
Tahun ni cubalah untuk seragamkan baju raya kami 3 beranak.
Last minute preparation.
Sebab entahlah sibuk sangat ke tak de mood ke macam mana, sebelum ni memang tak de rasa nak beli kain pasang dan tempah baju awal-awal.
So kami just beli yang dah siap.
Ok, masalah beli yang dah siap adalah kepada aku seorang je.
Sebab saiz tak ada.

Last 2 weeks, pergi cari kat Melaka.
Kat Keluargaku Mall.
Dapatlah baju Nur Irdina dan Abah dia sama fesyen sama kaler.
Bila nak cari baju aku, yilek!
Sampai Tesco, baju tak jumpa tapi tudung pula aku borong. Huhu

Pastu aku putuskan untuk sambung cari lagi weekend lepas.
Kat Bukit Gambir pulak.
Alhamdulillah, jumpa tapi tak adalah matching sangat kalernya pun.
Tapi bolehlah daripada tak ada langsung.
Dapatlah beraya dengan baju baru 3 beranak ni.
:)

Selesai baju raya!

Dalam bulan puasa ni, aku dapat solat tarawih kat masjid cuma sekali.
Masa tu berbuka kat rumah mak mertua.
Adik ipar jaga Irdina kat rumah.
So malam tadi, kami cuba untuk bawa Irdina ke masjid.
Bila fikirkan hujung-hujung bulan ni biasanya masjid akan kurang jemaahnya.
InsyaAllah boleh handle kot.
Nur Irdina kemain excited dapat pergi ikut Abah dia pergi masjid.
Kami ke masjid Serom 3.
Sampai je aku bawa Nur Irdina ke kawasan perempuan, walaupun dia kata nak ikut Abah.
Hahaha.

Kat dalam tu adalah sekumpulan kanak-kanak bawah 12 tahun.
Lagilah dia excited ada kawan.
Siap masa balik tu dia cerita dalam kereta "Kakak kawan-kawan Dina"
Hahaha.

Masa solat Isya' tu, budak-budak tu solat jemaah sekali so Nur Irdina pun ikut solat.
Cukup 4 rakaat.
Lepas doa, dia ikut geng budak-budak tu.
Aku pesan kat sorang budak tu supaya jagakan dan jangan bagi dia keluar dari kawasan perempuan.
Alhamdulillah, boleh diharapkan.
Dapatlah solat 8 rakaat.
Nak buat witir, dia pun nak sujud kat tempat sujud kita.
Hahaha. Tak jadi aku solat.
Aku kemas-kemas, ajak dia keluar.
Tunggu Abah dia.
MasyaAllah, Nur Irdina memang excited sangat.
Melompat kegembiraan.
Nak datang lagi esok katanya.

:)

Pengalaman yang sangat baik buat Nur Irdina.
Dia behave je duk kat geng kakak-kakak tu.
Hehehe.

Malam ni tak sure lagi nak bawa masjid sama atau nak pergi masjid lain pula.

3 hari lepas, Nur Irdina tolong bawakan hp aku bila ada call masuk.
"Mak tepon Mak bunyi"
Satu perkembangan yang baru! :)

*walaupun baju raya tahun ni tak dapat kaler pink macam Nur Irdina nak ( pasrah je dia), tapi baju gown dia Mak carikan pink juga. :)) yelah kasut sekaf rambut serba serbi pink.

Wednesday, June 14, 2017

Tantrum

Aku ada membaca tentang fasa tantrum kanak-kanak 2 ke 4 tahun.
Ya.
Itulah fasa yang sedang dialami Nur Irdina.

Bila datang 'time' dia tu, bukan dia je malah aku pun boleh jadi raksasa.
Aku dah cuba jadi macam yang tertulis kat "Tips Menghadapi Tantrum Anak" tu.
Dah peluk.
Dah cakap baik-baik, lemah lembut.
Dah tenung renung mata dia dengan kasih sayang dan erti kefahaman.
Tapi peratus keberjayaan tu biasanya around 15% je.
Most of the time dia akan 'menang' bila dia menjerit-jerit macam kena cucuh api.

Aku bila tak leh nak handle rasa amarah akan cepat-cepat pass kat Abah dia.
Biasanya Abah dia tu sifatnya akan kontradik dengan aku.
Aku tegas.
Abah dia agak lembut.
Tapi aku rasa sebab tulah Irdina tak berapa takutkan Abah dia.
Betul. Bukan nak takutkan, cuma nak dia hormat dengan ketegasan.

Bukan aku sepanjang masa tegas, aku tetap membelai dan memeluk dia selalu.
Berbual-bual dan bercerita apa je yang dia nak dengar.
Kadang dia suruh aku mendengar dia bercerita, buat macam-macam dan aku akan buat.
Yelah, sebab tertulis kat tips tu yang begitu cara nak melayan anak.
Be like them.
Kan.

Macam kalau buat kerja rumah ke seperti memasak, mengvakum, sidai baju dan sebagainya.
Aku akan ajak Irdina sama-sama buat.
Dia akan cakap " Dina boleh, Mak"
Kalau dia dengar aku tumbuk bawang, dia akan cepat-cepat datang nak tolong tumbuk gak.
Kalau dia nampak aku buka bekas beras, dia cepat-cepat datang nak tolong isikan beras dalam periuk nasi.

Dia siap suruh aku cakap kalau nak minta sesuatu dengan dia cakap dulu " Dina, Mak nak boleh tak?"
Dia memang bijak.
Keletah mulutnya.
Cuma bila dia kena 'angin ribut' dia tu, habis semuanya.
Hehehe.

Ibu bapa kena sama-sama membantu dalam mendidik anak.
Ada masa mak, ada masa abah.

Oklah,
Harapan aku agar Nur Irdina membesar dengan sihat dan berjaya.
InsyaAllah. Amin...

Monday, June 5, 2017

Sabar

Hari ni pergi janji temu periksa (check-up appointment) Nur Irdina.
Dia punya time macam lari sikit sebab Nur Irdina dah datang awal sebelum ni rentetan kes ujian darah tu.
Ni kali dia pergi sudah 2 tahun 9 bulan.

Takpelah tu.
Yang penting pergi kan.

So ukur tinggi, timbang berat, kira BMI semua.
Normal.
Nur Irdina tinggi.
Tambah 5cm.
Alhamdulillah.

Nak cerita bukan pasal temujanji tu tapi sebelum pergi temujanji tu.

Ni hari ke 10 berpuasa.
Bulan puasa biasanya aku bangun pukul 4 pagi.
Prepare untuk sahur sekali dengan bekal Irdina (masak lauk asing)
Kira nak cakap tidur tu tak lamalah sebab start tidur dah lambat aroung 11 pm lebih.
Ok takpelah tu.
Biasa kalau sekali dah bangun, mata terus segar.
Lepas sahur dan masak nasi (untuk bekal Irdina) aku akan tengok tv sambil tu lipat kain.
Tunggu subuh.

Lepas mandi dan solat subuh.
Masaklah lauk Irdina.
Ikan masak asam rebus je.

Masa blender bawang tu Irdina bangun dan datang dapur.
Pastu aku hantar dia tidur depan tv.
Dah siap semua aku pun tapawkan.
Masa tu dia datang semula dapur.
Dia cakap "Dina tak nak ikan!"
Takpelah aku buat tak layan, dan cari penutup bekas tu.
Masa aku pusing nak tutup tu, Nur Irdina dah terbalikkan tapawe berisi lauk tu jatuh ke lantai.
Aku tengok je sebab terkejut.
Dia tengah nangis.
Aku sabar je tahan geram.
Aku ambil balik ikan, basuh, rebus balik (matikan kuman kot).

"Kenapa Irdina tumpahkan?"
"Sian mak dah masak penat-penat Dina buang"

Dia macam dah rasa bersalah.
Berhenti nangis.
Cakap nak susu.

"Dina nak makan apa kalau mak tak masak? Dina tak nak bawak bekal ke?"
Dia angguk pastu geleng pulak.

Aku suh dia pergi mandi.
Lepas mandi aku cakap lagi baik-baik dengan dia.
"Mak masak, bawakkan bekal Dina. Makanlah sama-sama dengan Kak Mia. Kalau Dina tak nak ikan, Dina makanlah nasi dengan kuah je. Janganlah buang-buang makanan. Tak baik."

Dia angguk.
Aku suapkan mee alas perut sebab nak pergi klinik lepas tu.

Dia ok je.

Aku rasa terkejut sebab aku tak sangka dia bertindak menumpahkan makanan tu sebab dia tak nak aje.
Dia baru 2 tahun tapi dia menolak terlalu drastik.
Macam drama tv pun ada.

Memang fasa 2 tahun ke atas adalah fasa perubahan terbesar anak kita.
Macam-macam emosi dan tingkah laku dia yang akan menguji kesabaran kita.

Semoga Allah berikan aku kekuatan dan kesabaran dalam membesarkan dan mendidik anak.
Ada masa boleh bermanja, ada masa kena bertegas juga.
Sesuailah dengan usianya.

Aku tak pernah baca buku parenting secara serius.
Aku belajar dari pemerhatian dan pengalaman.
Ikut tips pun sometimes somehow tak kena dengan anak aku.
Kena ada jalan lain yang tiba-tiba Allah ilhamkan.

Ada masa tu aku jadi give up, suami akan take over.
Aku akan pass kan Abah dia sebab ya, suami aku lebih soft spoken.

Apa yang mak cakap kan doa, sebab tu bapa sepatutnya lebih garang.
Tapi kami terbalik.

Ada masa juga Abah dia give up dengan cara lembut.
Aku akan handle, tegas sikit tapi masih dengan kasih sayang dan pujukan.
Selesai.

Selalunya cara aku lebih berkesan.
Bab nak main-main ke biar abah dia yang layan.
Aku lebih suka ajak keluar jalan-jalan daripada terperuk kat rumah which that a bit contrarily dengan abah dia.
Irdina kalau bawak jalan dia akan behave.
Kalau kat rumah macam tongkang pecah, terbalik habis rumah tu.

Yes, aku pernah terbaca.
Bila anak sepahkan mainan tu sebab dia nak rasa yang dia punyai banyak mainan.
Kalau benda tu tersusun atau disimpan dia akan rasa sikit je barang dia.
Sebab tu aku tak akan kemaskan barang mainan dia sehingga aku rasa aku nak lihat permandangan yang 'clear'.
Once kemas, dia akan teraburkan balik.
Jadi tak payah kemas dulu.
Biar dia main dan rasa seronok banyak mainan.
Kalau dia tak jumpa mainan yang dia nak dia akan order belikan mainan baru.
Contohnya set doktor dia ada 3, set dapur ada 2, set ABC ada 2, set keretapi ada 3 (ni sebab abah dia yang beria nak panjangkan landasan tu) dan basikal dia nak lagi satu.
Takpelah janji dia bahagia.
Hehehe.

Mungkin anak lain, lain pe'elnya.
Masing-masing ada cara sendiri nak uruskan.

Semoga semua anak kita membesar dengan sihat dan berjaya.

InsyaAllah.. Aminnn...

Monday, May 29, 2017

Pasir dan Pantai Berpisah Tiada

Satu lagi perkara yang sangat disukai Nur Irdina adalah PASIR!
Tak kiralah pasir di pantai atau di mana-mana.
Pasir ke tanah ke memang kesukaannya.

Kisahnya kami bawa Nur Irdina sekali lagi ke pantai.
Sebelum tu Family Day kolej berlangsung di Pantai Tg Keling.
So kami menyusur ke atas lagi, mengunjur dari pantai dan laut Selat Melaka yang sama.
Check in di PD pula.

Mengimbau kenangan 3 tahun lepas sebelum Irdina dilahirkan.
Kembali lagi mencipta memori bertiga pula.

Nur Irdina sejak lahir lagi suka sangat duk hotel.
Keghairahan dia dengan suasana bilik hotel.
Dim lampu yang tak sama dengan rumah.
Cadar putih yang tebal.
Dan yang lainnya ada aircond gitu.
Sekarang ni dia pun tahu sebut hotel.
Hehe.

 Menunggu Abah check in.

 Paling suka katil hotel. Dia dulu panjat.

Berlarian menuju ke bilik.

 Sarapan pagi. English style gitu. Becok mulut Irdina bercerita kat Abah dia.

 Ikut Abah pergi tengok laut.

 Tulis nama atas pasir. Mak yang tuliskan.

Main pasir. Wajib!


Memang cari hotel yang ada pool.
Sebab tau Nur Irdina ada lagi satu kesukaan iaitu MAIN AIR!
Pelampung pun dah beli siap-siap dari dia kecik.

Wah mula-mula main pasir, ajak mandi kolam tak mahu.
Sekali kaki mencecah air, terus tak nak naik.
Dekat 2 jam.
Tarik bawak naik dia turun sendiri.
Berani betul.
Hailaa anak.

Seronoklah dia.
Esok tu masa sarapan nampak pool cakap nak mandi lagi.
Kami ajak dia tengok laut pulak.
Lepas tu hujan lebat.
Hujan dari tengah pagi.

Yang best tu malam tu makan kat restoran seafood yang pernah kami makan dulu.
Sedapnya masih sama!
Best.

InsyaAllah nak ke tempat lain pulak.
Mungkin pantai Laut China Selatan.

:)